Bermain

Seorang anak bermain bak pasir
Seorang anak bermain gelembung

Bermain adalah aktivitas dan kualitas pikiran dalam terlibat dengan pandangan dunia seseorang. Bermain mengacu pada berbagai aktivitas sukarela yang termotivasi secara intrinsik yang biasanya diasosiasikan dengan kesenangan dan keseruan.[1]

Banyak peneliti terkemuka di bidang psikologi, termasuk Melanie Klein, Jean Piaget, William James, Sigmund Freud, Carl Jung, dan Lev Vygotsky, secara keliru menganggap bermain terbatas pada spesies manusia, percaya bahwa bermain itu penting bagi manusia. perkembangan manusia dan menggunakan metode penelitian yang berbeda untuk menguji teori mereka.

Bermain dapat terdiri dari interaksi lucu, pura-pura atau imajiner antara individu dan dengan diri mereka sendiri atau mainan. Praktek bermain terbukti di seluruh dunia dan dapat dilihat pada manusia dan hewan, khususnya dalam perkembangan kognitif dan sosialisasi mereka yang terlibat dalam proses perkembangan dan anak muda. Bermain sering menggunakan alat peraga, alat, binatang, atau mainan dalam konteks pembelajaran dan rekreasi. Beberapa permainan memiliki tujuan yang jelas dan jika disusun dengan aturan disebut permainan. Sementara beberapa permainan tidak memiliki aturan atau tujuan seperti itu dan dianggap "tidak terstruktur" dalam literatur.

Referensi

  1. ^ Garvey, C. (1990). Play. Cambridge, MA: Harvard University Press.

Bacaan lebih lanjut

Pranala luar

Media terkait play di Wikimedia Commons